Selasa, September 16

Cuma Buat Yang Kepo MPKMB 51, Masa Pengenalan Kampus IPB.

0 komentar
          "Gue kangen MPKMB lagi lang, pengen panitiain lagi" . Yaah...temen saya mantan panitia MPKMB ini curhat deh. Maaf kawan, but time we cannot turn it back.
       

           Ini nih ospeknya IPB  (Institut Pertanian Bogor), MPKMB namanya. Semua panitianya itu yang baru tahun pertama di kampus, yang baru lulus TPB (Tahap Persiapan Bersama). Panjangannya Masa Pengenalan Kampus Mahasiswa Baru, dan saya menjadi salah satu panitia acara di MPKMB buat angkatan 51. Kesannya jadi panitia? Gimana? Terus scroll aja ke bawah deh.


Tentang MPKMB tahun ini

           
            Laporan dulu aja ya. MPKMB tahun ini berlangsung selama 5 hari. Dua hari Pra MPKMB dan tiga hari adalah hari H MPKMB. Pra I dilaksanain pas lagi puasa. Tujuannya sih buat basa basi dulu aja tentang MPKMB. Tapi basa basinya anak IPB tau lah ya, pake launching theme song sama koreonya segala. Ditambah lagi ada aksi dari Azimut yang turun dari atap Gymnasium bawa bendera. Terus ada adu jargonnya segala, banyak deh. Ini baru basa basi, apa lagi hari H nya yah.
            Pra II MPKMB dilaksanain di gedung kuliah mahasiswa TPB, yang katanya gedung kuliah paling enak di IPB. Tujuannya buat merangsang nasionalisme mahasiswa baru, kebetulan hari itu juga tanggal 17 Agustus. Kegiatannya ada nonton bareng film Indonesia, kalo ga salah judulnya "Tanah Surga, Katanya". Film ini produsernya bang Dedi Mizwar, mantap banget tuh filmnya. Rekomendasi buat ditonton.
            Setelah seminggu berselang, saatnya hari H MPKMB. Tanggal 25-27 Agustus 2014. Dibuka sama Bapak Rektor IPB. Beliau naik kuda tuh pas masuk ke gedungnya. Di hari I lebih ke pengenalan kampus dan acara lebih dekat dengan rektor. Bapak Rektor kami nyanyi bareng sama angkatan 51. Yaaa tentu semua antusias. Bisa di cek di twitter peserta MPKMB 51 pas tanggal 26 malamnya.
             Hari II saatnya kritisisasi (Apaan lagi Kritisisasi) mahasiswa diajarkan. Tema yang diangkat tentang kemandirian pangan di Indonesia dan krisis pangan. Hari ini ada simulasi aksi yang jadi acara tahunan di MPKMB. Intinya sih ngajarin mahasiswa baru kalo yang namanya aksi atau demo itu ada etika dan prosesnya. Info aja buat kawan yang bukan mahasiswa tukang demo atau bukan mahasiswa. Setiap aksi dan demo yang dilakukan mahasiswa itu adalah sebagai langkah terakhir untuk memberikan kritikan pada pemangku kebijakan. Sebelumnya mahasiswa selalu berunding dan berdiplomasi dengan pemangku kebijakan tersebut. Tapi eh... yang namanya orang susah banget buat di kasih tahu, dia ga nurut. Yaudah demo dan aksi kejalan aja. Biar orang-orang kalo tau ada yang ga bener. Lalu apa yang salah dengan aksi dan demo mahasiswa yang muncul di media? Wah bakal panjang banget nih. Entar aja ya itu mah. Skip. Bentuk aksi di MPKMB ini sedikit berbeda dari kebanyakan aksi di jalanan. Kita coba untuk lebih kreatif dalam menyampaikan aspirasi, nyari perhatian masyarakat lewat seni. Ada yang nyanyi, poster, teaterikal, dan puisi. Kita coba sampaikan kalo aspirasi pada zaman sekarang tidak harus ndemo. Bisa lewat youtube, blog, dan lain-lain.
             Hari III, hari terakhir MPKMB 51. Isinya penutupan sama ngunjungin tempat-tempat di IPB. Tepatnya belasan tempat dikunjungin dan dibagi ke beberapa kelompok. IPB tuh luas, banyak banget tempat yang ga terekspos dan bagus tapi mahasiswa gatau tempat itu. Karena terlalu sibuk ngerjain laporan dan ngurusin bangsa, jadi lupa sama dunia sekitarnya, hehe. So, we try to explain that IPB have any place to explore. Ada award dan penghargaan juga buat peserta. Ada juga live theme song MPKMB 51.  Habis itu tentunya ada closing. Ini moment dimana panitia dan peserta merasakan Euforia MPKMB selama 5 hari itu. Semua kerja keras dan rasa capek panitia serta peserta selama MPKMB 5 hari itu terbayarkan. Semua tertawa, ceria, berteriak, menari bersama.
             Wah kalo diliat dari perspektif penampakan di Stage keliatan mulus banget. Lancar, dan selesasi. Terus gimana belakang stage itu? Scroll lagi kebawah.

Dalemnya MPKMB 51

            Engingeeeeeeeeeengg...
            Karena saya adalah staf di Seksi acara, jadi saya lebih menitik beratkan di acara aja ya. Walaupun nanti ada nyenggol dikit ke masalah lain.
            Udah ga inget kapan pertama kali kita kumpul. Intinya sih, itu moment dimana saya keluar dari gua tempat persembunyian saya sebagai pertapa dota. Korban game masa kini. Ketinggalan peradaban. Jangan ditiru!
           Perkenalan dan sebagainya. Langsung buat ini itu, itu ini. Hanya beberapa minggu saja, kita sudah akrab satu sama lain. Ya, karena kita bisa kumpul hampir setiap hari. Obrolin konsep yang ga pernah fix. Fixnya pas baru MPKMB selesai dilaksanakan. Pas masih dilaksanain itu masih belum fix, 70% bisa berubah.
          Selama perjalanan, saking seringnya kumpul, kita kenal karakter satu sama lain. Kumpul dari pagi ampe malam, mungkin bisa ampe pagi kalo ga diperlakukan jamal di  kampus. Error bareng-bareng. Kayang bareng-bareng, dalam khayalan tapi. Kayaknya di seksi acara kalo ada perubahan gara-gara faktor eksternal kita cuma bilang "Ooh". Itu  saking sering nya terjadi sebuah perubahan. Tapi kalo tanpa perubahan "mendadak", bukan seksi acara MPKMB namanya. Ada lagi keseruan acara pas sebelum Pra MPKMB dimulai,k dibantuin sama temen-temen panitian lain juga. Promosi acara Pra I MPKMB. Teriak-teriak depan lalu lintas pejalan kaki angkatan 51. "Griatama, Gathering Akbar Pertama. MPKMB 51..." kurang lebih kami berteriak seperti itu bareng-bareng, dengan rasa "agak" malu. Kami bisa saja lebih malu lagi jika saat acara Pra I nanti sedikit yang datang, tapi ini tidak terjadi.
           Oke, ke TKP Pra 1 MPKMB. Dari luar sih oke-oke aja. Dari dalemnya juga emang ga teralalu bermasalah, kecuali korlapnya yang sempet sakit gara-gara ngurusin MPKMBnya terlalu bersemangat hehe... Pra I Selesai lanjut ke Pra II. Pra II , jauh dari rencana awal, banyak komplain dari sana sini yang kalo komplainnya ga diterima, Pra II MPKMB terancam ga bisa dilaksanain. Padahal konsep awal sudah sekitar 80% fix tinggal eksekusi. Dalam waktu beberapa jam harus diubah dan beberapa hari kemudian harus udah jadi konsepna. Waaah... Kritis amat ya. Akhirnya kita terima komplain tersebut dan langsung ngebut buat konsep baru yang lebih matang, lebih gereget, dan lebih berkesan serta nasionalis. Hari I, acaranya ada sambutan dan penampilan serta pengenalan kampus lebih dalam. Dari segi konsep, yang saya lihat paling rempong adalah saat berurusan dengan opening. Tapi lebih rempong lagi saat hari H dimulai, acara tidak sesuai dengan apa yang telah direncanakan karena suatu hal, di backstage udah kaya kapal dalam badai. Hari II MPKMB, susunan acara baru fix saat sebelum maghrib H1 MPKMB. Hebaaaaaaaattt... Kita dapat pelajaran supaya buat Susunan acara lebih dari 3 versi. Terutama kalo  ngundang orang yang super penting, dimana kegiatan dia bisa berubah sewaktu-waktu. Hari III lebih heboh lagi terutama pas ngonsep acara. Skandalnya persis seperti Pra II tapi dikasih waktu lebih. Tapi nya lagi perubahannya cukup membuat tim Hari III harus bekerja 3-5 kali lebih keras dari konsep sebelumnya. Karena harus membuat banyak tor dan susunan kegiatan. Kenapa banyak? Yaiyalah, setiap tempat yang dikunjungi paling tidak harus disurvey, dikonfirmasi, dibuat acaranya, dibuat konsepnya. Wah...wah... Semangat ya Hari III!!! Belum lagi setelah itu ada acara indoor, yaitu penutupan dan award yang lumayan harus dikasih perhatian lebih juga. Tapi Top deh Buat hari III
              Kesimpulannya di dalam tubuh panitia acara sendiri yang paling santai adalah hari kedua. Benerkan ya? hehe... Hari apapun dan Pra apapun semua butuh perhatian yang gak bisa diperhatiin sama segelintir tim yang sudah dibagi saja. Ini kompleks. Butuh koreksi dari luar tim.
           
Kesan dan Pesan

             Nah loh baru Kesan dan Pesan.
             Intinya sih sangat berkesan. Sebagai panitia acara, bisa kenal lebih dekat dengan 25 orang dalam beberapa bulan saja itu udah sangat jarang banget. Satu lagi, jadi acara jangan berharap dari manusia dapat popularitas, apalagi sekedar ucapan terimakasih, karena kerjaanmu itu loh mas, mba. Cuma gusti allah yang liat, hehe. Secara umum di kepanitiaan ini, kita bisa tahu melihat dan menonton orang berkomitmen dan tidak. Berkomitmen tinggi dan kurang tinggi. Melihat mahasiswa yang 70% akan jadi pemangku jabatan di kampus. Kebanyakan panitia disini adalah yang bisa merealisasikan komitmennya. Hubungan antar panitia lebih dekat dibandingkan kepanitaiaan lain di IPB. Saya rekomendasikan buat seluruh mahasiswa angkatan tahun pertama di IPB buat jadi panitia MPKMB (Kalo masih ada tahun depannya). Bener deh guys, kalo nyesel pas jadi panitia nanti, uang pendaftarannya bisa dikembalikan, hehe... Walaupun ga menjamin jadi panitia ini adalah orang-orang yang sangat berkontribusi. Tapi yang berkontribusi pasti mau jadi pantia MPKMB. 

Thanks God, you gave me a chance to get and make the beautiful story



Buat dokumentasinya bisa diliat disini.